PLEASE WAIT
Thank you
for registering with us
OK
FORGOT PASSWORD
BACK
SIGNUP
  
Date of Birth
/
/
Upload Your Photo
Photo file maximum 2M
Browse
I agree with Terms & Condition
BACK
LOGIN
Forgot Your Password?
or login with
Don't have an Account?
SHARE THIS ARTICLE
Melawan Mitos Susah Kenyang kalau Belum Makan Nasi - HEALTHY LIVING - SOYLUTION - HOME
HEALTHY LIVING
26 JULY 2017

Melawan Mitos Susah Kenyang kalau Belum Makan Nasi

Di Indonesia, sebagian besar orang punya pola pikiran yang sama tentang nasi dan rasa  kenyang. “Rasanya belum kenyang kalau belum makan nasi,” lebih kurang begitu.

Kutipan itu makin nyaring dan dibuktikan oleh orang-orang Indonesia yang hampir selalu menyatakan diri belum makan karena memang belum mengonsumsi nasi pada waktu-waktu tertentu.

Ketergantungan terhadap nasi juga menghinggapi orang-orang Indonesia yang kebetulan sedang ada urusan di luar negeri, tempat nasi bukan menjadi bahan makanan pokok. Ada saja yang berujar, perut rasanya tidak kenyang kalau belum diisi nasi.

Begitu juga dengan turis atau pendatang yang pernah menginjakkan kaki di Indonesia. Nasi seakan membuat rindu.

Barack Obama, misalnya, punya riwayat tinggal di bumi pertiwi terhitung 1967-1971. Masih ingatkah Anda soal ujarannya ketika ia masih menjabat sebagai Presiden Amerika Serikat (AS) dan mengunjungi Indonesia pada 2010?

Berkali-kali Obama berujar terima kasih atas jamuan nasi goreng yang menjadi salah satu menunya.

Nasi goreng bukan sembarang menu yang tersaji, melainkan sudah menjadi harapan Obama sebelum sampai di Indonesia. Pada kunjungan Presiden Republik Indonesia ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono ke AS masa itu, Obama mengemukakan rindunya pada menu asli Indonesia yang memakai bahan baku beras tersebut.

 

Cerita di balik nasi

 

Pada dasarnya, perasaan belum kenyang kalau belum makan nasi adalah tanda bahwa seseorang sudah ketergantungan. Apa yang membuat nasi bisa seperti itu?

Penjelasan secara ilmiah pernah diungkapkan oleh para peneliti dari Boston Children’s Hospital di Amerika pada 2013. Menurut temuan tim, makanan yang memiliki indeks glikemik tinggi berpotensi menimbulkan adiksi. Indeks glikemik adalah angka yang menunjukan seberapa cepat suatu makanan meningkatkan gula darah pada tubuh, semakin tinggi indeks glikemik suatu makanan, semakin cepat gula darah naik setelah mengonsumsi makanan tersebut.

 

 

Di antara makanan yang masuk dalam kriteria tersebut ada nasi, roti putih, kentang, dan gula . Dijelaskan bahwa terlalu banyak mengonsumsi makanan dengan indeks glikemik tinggi dapat menyebabkan rasa lapar berlebihan (cepat kenyang, tapi cepat membuat lapar lagi) dan merangsang area otak yang berkaitan dengan rasa ketagihan.

Khusus nasi, penjelasan ilmiah lain datang dari juru bicara yang menjadi representasi ahli diet dari American Dietetic Association (ADA), Christine Gerbstadt. Ia menyebutkan dalam artikel berjudul “13 Ways to Fight Sugar Cravings” pada laman webmd.com bahwa karbohidrat mengandung gula sehingga memiliki kesamaan sifat bisa menimbulkan ketagihan ketika tubuh menerimanya.

“Manis adalah cita rasa pertama yang cenderung dipilih manusia sejak lahir,” ujar Gerbstadt.

Di sisi lain, karbohidrat dengan rasanya yang cenderung manis merangsang pelepasan serotonin—zat kimia otak yang dapat memperbaiki suasana hati dan dipercaya dapat mengurangi kesedihan dan depresi—sehingga yang mengonsumsinya bisa merasakan bahagia.

Ditambah lagi, rasa manis juga bisa melepaskan zat endorfin—senyawa kimia yang membuat seseorang merasa senang selain berguna juga untuk kekebalan tubuh.

Masalahnya, ada dampak lain yang dihasilkan di luar adanya zat-zat tersebut, yaitu dampak penyakit yang dibisa ditimbulkan apabila asupan karbohidrat berlebihan.

Dalam artikel “Guides Food Addiction” yang ditayangkan oleh psychguides.com disebutkan bahwa imbas jangka panjang mengonsumsi—apalagi secara berlebihan sehingga bisa dikatakan ketergantungan pada nasi—bisa menyebabkan diabetes tipe 2.

Untuk menghilangkan rasa ketergantungan, orang perlu membatasi konsumsi nasi. Akan tetapi, beberapa hasil riset menunjukkan, mengurangi takaran konsumsi biasanya bisa jadi sulit.

Buku Human Psysiology: From Cell to Systems yang disusun Lauralee Sherwood memberi penjelasan hubungan antara makanan yang dikonsumsi dan volume perut.

Tertulis di sana bahwa perut memiliki volume sekitar 50 mililiter (ml) saat kosong. Akan tetapi, volume bisa membesar 20 kali lipat saat terisi atau ketika seseorang sedang mengonsumsi makanan. Bahkan, volume bisa terus bertambah ketika makanan—termasuk nasi—yang masuk lebih dari satu liter.

Jika hal itu terus berlanjut dalam waktu yang panjang, maka otot-otot dan  ruang cerna dalam tubuh akan merenggang. Masalahnya, orang akan merasa kenyang saat ruang cerna terisi penuh.

Maka dari itu, perlu upaya untuk mengendalikannya. Dalam penelitian yang dilakukan Boston Children’s Hospital seperti dibahas di atas, dikatakan bahwa untuk mengendalikan keinginan makan berlebihan, seseorang perlu membuat dirinya untuk mampu membatasi makanan yang dikonsumsi, terutama karbohidrat dengan kadar tinggi.

Terlebih lagi, orang Indonesia dan nasi terikat dengan riwayat yang panjang. Nasi disebut sebagai salah satu makanan yang ada dari zaman ke zaman sejak masa Paleolitikum (50.000 hingga 10.000 tahun lalu) di wilayah yang kemudian disebut Indonesia ini.

 

Tak mudah


Data International Diabetes Federation (IDF) pada 2015 menyebutkan, di Indonesia sudah ada lebih dari 10 juta penduduk berusia 20 tahun hingga 79 tahun yang menderita diabetes.

Pada tahun itu, tercatat hampir 185.000 orang Indonesia meninggal karena diabetes. Itu pun diperkirakan masih ada lebih dari 5 juta penderita diabetes yang tak terdata di luar sana karena belum memeriksakan diri.

Meskipun tak mudah, langkah untuk mengendalikan diri mengonsumsi karbohidrat demi kesehatan tubuh mutlak perlu dilakukan.

Dalam artikel “How Stop Sugar Craving”, ada delapan tips yang bisa dilakukan sesegera mungkin. Di antaranya, makanlah sedikit makanan manis—termasuk nasi sebagai sumber karbohidrat—saat Anda mengidam-idamkannya.

“Cobalah jaga konsumsi makanan manis maksimal 150 kalori per hari,” ujar juru bicara lain dari ADA, Kerry Neville.

Lalu, cara lainnya ialah snacking diantara makan besar supaya tidak terlalu kelaparan saat makan besar tiba. Akan tetapi, snack yang dipilih tentunya jangan snack yang juga tinggi karbohidrat. Pilihlah snack yang tinggi serat supaya bisa membantu kenyang lebih lama. Snack tinggi serat, bahkan juga tinggi protein bisa diperoleh dari SOYJOY, snack yang terbuat dari kedelai.

Dengan snacking SOYJOYdua jam sebelum makan besar, Anda bisa merasa kenyang lebih lama sehingga bisa mengurangi  konsumsi sumber karbohidrat, seperti nasi, tanpa harus merasa lapar terus-menerus. Dengan begitu, perasaan belum kenyang kalau belum makan nasi pun tinggal mitos.

TOPIC OF THE MONTH
06.09.2017
Superfood Kedelai Untuk Turunkan Berat Badan
23.08.2017
Mitos atau Fakta Nasi Putih Sebabkan Diabetes?
11.08.2017
Cara Hidup Sehat Cegah Obesitas & Diabetes