PLEASE WAIT
Thank you
for registering with us
OK
FORGOT PASSWORD
BACK
SIGNUP
  
Date of Birth
/
/
Upload Your Photo
Photo file maximum 2M
Browse
I agree with Terms & Condition
BACK
LOGIN
Forgot Your Password?
or login with
Don't have an Account?
SHARE THIS ARTICLE
Inilah Alasan Baik Mengapa Harus Mengurangi Karbohidrat - HEALTHY LIVING - SOYLUTION - HOME
HEALTHY LIVING
10 SEPTEMBER 2016

Inilah Alasan Baik Mengapa Harus Mengurangi Karbohidrat

Orang paling takut gemuk. Untuk itulah banyak yang berusaha mengurangi karbohidrat agar bisa menjaga berat badan. Namun nyatanya, mengurangi asupan karbohidrat saja belumlah cukup untuk mengendalikan berat badan.

Sebuah studi menemukan kegemukan secara genetik ternyata terkait dengan bagaimana tubuh kita mencerna karbohidrat. Tubuh menggunakan karbohidrat dari makanan yang kita makan untuk memproduksi glukosa. Glukosa alias gula darah ini digunakan tubuh sebagai bahan bakar.

Tubuh manusia dapat menggunakan glukosa ini segera atau disimpan di hati dan otot dan digunakan saat diperlukan.

Dalam studinya para peneliti dari Imperial College London mengamati hubungan antara bobot tubuh dan gen yang disebut AMY1, yang memproduksi enzim yang ditemukan dalam air liur yang dinamakan amilase air liur. Enzim ini bekerja begitu kita menggigit makanan kita. Ini adalah salah satu langkah pertama yang dilakukan tubuh untuk mencerna makanan yang mengandung zat pati atau tepung.

Biasanya DNA manusia mengandung dua salinan gen ini, namun para peneliti telah menemukan bahwa beragam wilayah dalam DNA manusia dapat membawa sebanyak apapun gen AMY1 dan jumlahnya juga berbeda-beda untuk setiap orang. Para peneliti yakin semakin banyak jumlah AMY1 ditemukan dalam manusia merupakan sebuah respons evolusioner terhadap perubahan pola makan yang semakin banyak mengandung zat pati.

Dari penelitian yang telah dipublikasikan di Nature Genetics, para ilmuwan menemukan bahwa pengkodean gen untuk AMY1 memiliki pengaruh terbesar untuk berat badan. Mereka yang memiliki jumlah gen yang memproduksi enzim air liur memiliki peluang lebih besar untuk mengidap obesitas atau kegemukan.

"Saya kira ini penemuan penting karena menunjukkan bahwa cara kita mencerna zat pati dan bagaimana produk akhir pencernaan karbohidrat kompleks beraksi dalam perut kita dapat menjadi faktor-faktor penting dalam risiko obesitas," ujar Philippe Froguel dari Imperial College London, salah satu penulis utama studi ini.

"Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami apakah mengubah pencernaan makanan berkarbohidrat dapat meningkatkan kemampuan seseorang untuk menurunkan berat badan, atau mencegah seseorang mengalami obesitas," ujarnya.

Peneliti lain, Mario Falchi, juga dari Imperial College London, mengatakan sementara studi mereka mempelajari bagaimana tubuh secara fisik mencerna karbohidrat, studi-studi genetis awal terkait obesitas fokus pada pengidentifikasian perbedaan-perbedaan dalam gen yang beraksi di otak yang mengontrol selera makan.

Ia mengatakan bahwa beberapa studi sebelumnya, digabungkan dengan riset terbaru ini, akan memungkinkan para ilmuwan menemukan cara-cara yang lebih baik untuk memerangi kegemukan.

Bicara soal mengurangi karbohidrat, kita bisa mengontrol keinginan makan karbohidrat lebih banyak dengan mengonsumsi protein di antara jam makan. Contoh gampang adalah dengan mengonsumsi SOYJOY dua jam sebelum makan.  Mengonsumsi SOYJOY di antara waktu makan diyakini dapat mengurangi hasrat makan karbohidrat lebih banyak, karena protein dalam SOYJOY membuat kenyang lebih lama.

Pemahaman gampangnya adalah begini:  Karbohidrat mengandung gula. Nah jika tubuh mencerna gula terlalu banyak maka kerja insulin akan lebih capai. Gula yang berlebih akan ditimbun menjadi lemak yang menyebabkan obesitas dan pada akhirnya bisa memicu diabetes mellitus tipe 2.

Nah, mulailah kebiasaan pola makan sehat dengan mengonsumsi SOYJOY dua jam sebelum makan agar nafsu makan kamu terkendali.